4.1.11

Dua Ribu Sebelas

Salam... Kat mana korang sambut tahun baru?

Untuk pertama kalinya aku menyambut tahun baru di Dataran Merdeka. Sebelum ni aku pernah sambut di KLCC, dua tahun berturut-turut jugaklah. Tapi masa tu aku bekerja bukan pergi suka-suka. Orang sure ingat masyuukkk kerja time public holiday tapi haraaaaammm aku dapat triple pay pun.

Aku sampai kat Dataran Merdeka jam 6.45pm. Awal kan? Semangat giler kot aku... ;p Sebenarnya hubby aku kena kerja. Dia menjalankan tugas sebagai penulis skrip pada malam pengakhiran 2010 ni. Kalau ikutkan aku, memang malas aku nak follow. Yelah, tak sanggup nak beresak-esak sambil menghidu bau-bauan warga manusia selain menghidu asap rokok.. Yewww... Tapi memandangkan best friends aku ; Nurul Ashikin Najib dan pasangannya Adzhar (atau Adek lebih mesra menggelarkannya Hafiz) dan Afizah Awaluddin (Adek) dan pasangannya Zack atau lebih mesra dengan panggilan Zaim, nak hang out together-gether meraikan new year maka aku pun menguatkan semangat untuk ke Dataran Merdeka ini.

Janji dengan para sahabat baik aku ialah pada jam 8pm tapi aku datang awal sebab nak hantar hubby pergi kerja dulu. Maka, aku berkesempatanlah melihat langit yang dilitupi awan senja bertukar menjadi gelap.

Tapi aku menunggu bukan sekadar menunggu, banyak yang aku belajar dari penungguan itu. Tatkala aku duduk di atas tembok batu berdekatan dengan pentas konsert Ambang Merdeka itu, padang merdeka itu lengang. Yang kelihatan hanyalah segelintir para pekerja dan orang awam yang bersiar-siar melawati kawasan.

Tak lama lepas itu, ada sepasang kekasih duduk bersebelahan dengan aku. Senyuman berbalas. Seorang pekerja dari pihak penganjur konsert malam itu datang menghampiri kami dan mengedarkan sepasang tangan kuning besar untuk kami memakai ketika menonton konsert. Aku pun ambil. Orang nak bagi, ambil jelah.

Kemudian datang seorang makcik tua berumur lingkungan 60-an berbaju kurung dan membawa beg plastik putih yang sangat lusuh. Cuba jugak aku intai dalam karung plastik tu, busy body jugak nak tahu apa yang dia bawa tapi malangnya plastik itu diikat rapi. Makcik tua itu duduk di tengah-tengah antara aku dan pasangan kekasih tadi sambil berkata sesuatu. Maka aku fikir dia datang sekali dengan pasangan kekasih tersebut.

Sekali lagi lalu pekerja pihak penganjur sambil membawa tangan besar bewarna kuning itu. Tiba-tiba...

"Saya! Saya tak dapat lagi...!"

Rupa-rupanya suara kuat dan lantang itu datangnya dari makcik tua disebelah aku. Semua yang ada kat situ agak terkejut. Pekerja pihak penganjur tersebut dengan senyuman memberi tangan kuning itu kepada makcik tua tersebut dan berlalu. Oleh kerana terkejut, pasangan yang duduk sebelah makcik tadi terus bangun dan beredar.

Hati aku sayu melihat makcik itu tersengih gembira sambil memakai tangan kuning itu. Sekali-sekala makcik itu tersenyum pada aku. Hati aku terdetik, mana ahli keluarga makcik itu. Kemudian, lalu pula penjual beger dan air. Aku pun terus kejar dan sempat membeli satu beger ayam dan satu beger daging. Niat di hati nak beli untuk makcik tu sekali. Lepas beli, aku duduk semula dekat tempat tadi. Makcik itu masih ada tapi dia sedang merewang-rewang dengan tangan kuningnya itu. Tak lama lepas tu datang dua orang lelaki, mungkin warga Indonesia duduk berdekatan dengan aku. Pada mulanya aku tidak merasa apa-apa, tapi lama-kelamaan aku jadi rimas bila mata kedua lelaki itu tidak putus-putus pandang aku dari bawah sampai ke atas. Gila!

Aku pun bangun dan beredar dari situ dan berlalu ke tengah padang. Sedar-sedar orang dah mula membanjiri kawasan Dataran. Jam pun dah pukul tujuh lebih, nak dekat pukul lapan malam. Adek dan Zaim pun sampai..

Keadaan di dataran membuatkan aku rasa aku bukan berada di Malaysia tetapi berada di negara seberang. Betul, aku rasa seolah-olah aku di negara orang dan artis-artis dari Malaysia datang membuat persembahan. Kalau ada yang warganegara Malaysia pun dihadiri oleh remaja bawah umur dan memakai seluar ketat, rambut pacak-pacak bewarna. Astaghfirullah...

Secara tidak langsung, aku pun rasa tawar hati nak sambut tahun baru di dataran lagi. Mungkin di KLCC pula tahun depan? Hahahaha.... Tapi nasiblah malam itu aku dipujuk dengan kecantikan percikan bunga api. Wow, memang hebatlah!


~~meowy~~

2 comments:

Hazard Ali said...

KLCC? Macam dah je. Sambut kat Jepun lah, teh first yang sambut di dunia. Hahaha!

Tapi.. Jepun.. erk...

Zamnorashikin said...

teh Tepun ke? hik hik hik...